Cerita Komunitas: Istri Pertama Saya HP

Written by  Nurmawati Jumat, 09 Jun 2017 12:12

DSC_0025_-_Copy.JPG

Istri pertama saya HP.” Komentar ini saya dengar dari Dwi Hastanto, salah satu peserta diskusi kelas ayah, bapak dari seorang anak perempuan berusia 2,5 tahun. Ungkapan senada juga saya dengar langsung dari istrinya, Hana, di sesi diskusi kelas ibu, “Dia lebih suka dengan HP daripada dengan saya.”

Hana dan Dwi menikah tiga tahun yang lalu, setelah berpacaran selama lima tahun. Mereka tinggal di Desa Bendung, Kecamatan Semin, Kabupaten Gunungkidul, bersama keluarga Hana. Perempuan bertubuh kurus tinggi ini merupakan anak tertua dari tiga bersaudara, adiknya laki-laki semua. Hubungan mereka dengan orang tuanya sangat dekat, mereka saling terbuka, dan pekerjaan rumah selalu dilakukan bersama. Kondisi inilah yang membuat Hana lebih betah tinggal di rumah orang tuanya sendiri dibandingkan dengan tinggal bersama mertua yang otoriter dan tidak hangat. 

Sayangnya kebahagiaan ini hanya dirasakan pada minggu pertama awal pernikahan saja. Setelah itu, pernikahan mereka sering diwarnai pertengkaran. Pemicu utamanya adalah HP. Perselingkuhan pada masa pacaran ternyata masih berlanjut. Melalui HP, Dwi berhubungan dengan selingkuhannya dan teman-teman perempuan lainnya. Dia selalu menanggapi setiap curhatan teman-teman perempuannya. Namun, ketika Hana mengajak bicara, tidak pernah ditanggapi. Hana pernah berkata, “Daripada ngobrol sama temanmu, lebih baik ngobrol dengan aku, istrimu.” Dwi menjawab, “Yo ra asik[1], HP ini satu-satunya hiburanku.”

Beberapa kali Hana meminjam HP mas Dwi tetapi selalu ditolak dengan berbagai alasan. Kalaupun dipinjami, semua pesan sudah dihapus. Namun, Hana tetap mencoba menelisik, dengan cara memindah kartu Dwi ke HP Hana. Di HP Hana, muncullah semua percakapan itu. Hal ini membuatnya sangat marah dan melempar HP ke arah suaminya, bahkan pernah juga ia membanting HP suaminya tetapi Dwi diam saja. Sikap diam ini semakin membuat Hana marah dan tidak mengetahui isi hati suaminya.

Ketika mengetahui dirinya hamil, Hana sempat tidak menginginkan kehamilan ini karena jengkel pada suami. Kandungannya tidak dijaga dengan baik. Ia masih suka pecicilan, misalnya memanjat pohon. Dwi pun tidak pernah menanyakan kondisi kehamilannya. Meskipun empat kali mendampingi periksa kehamilan, ia tidak pernah mempedulikan kesehatan istri dan janin yang dikandungnya. Ketika melahirkan, Dwi memang mendampingi istrinya melahirkan tetapi bukannya mendukung Hana, ia malah bergurau dengan anak-anak sekolah yang sedang praktik di sana. Kekesalan dan kekecewaan Hana pun memuncak. “Tahu gini nggak usah hamil,” ujarnya.

Pasca-melahirkan Hana merasa bahagia meskipun awalnya tidak menginginkan bayi itu. Perasaannya berubah ketika melihat kelucuan bayinya. Pertengkaran pun sedikit mereda karena perhatian mereka beralih ke si buah hati. Dwi pun terlihat bahagia dan mau mencuci pakaian meskipun hanya lima hari. Setelah itu segala pekerjaan rumah tangga dilakukan Hana sendiri. Sampai buah hatinya berusia dua tahun, kondisinya belum berubah. Sehari-hari Hana mengajar di TK dan Dwi mengajar di madrasah aliyah swasta dan pada malam hari berjualan angkringan. Sang putri kecil selalu diajak Hana ke sekolah agar bisa bermain dengan anak-anak seusianya. Pulang dari sekolah, Hana melakukan semua pekerjaan rumah tangga dan mempersiapkan masakan yang akan dijual di angkringan. Hal ini dilakukannya sambil mengasuh anak. Meski repot dan Dwi sama sekali tidak mau membantu, ia tetap menjalaninya

Sepulang mengajar, Dwi tidur atau berkutat dengan HP-nya, tanpa memedulikan kondisi rumah ataupun anaknya. Jika anak mendekat, Dwi malah menjauh, “Kono karo ibukmu.[2] Kondisi ini membuat perempuan berjilbab ini merasa lelah dan marah. “Perasaan saya sebenarnya jengkel, punya suami itu nggak enak, maunya enak sendiri. Kalau secara fisik, sih, dia emang nggak pernah mukul tetapi kalau diminta bantu, katanya sudah capek dengan pekerjaannya,” ujar Hana dengan nada tinggi, saat itu diskusi kelas ibu sedang membahas pembagian peran dalam rumah tangga. Saya bisa merasakan kemarahan Hana. “Pernah, lho, Mbak, ketika anak saya berusia dua bulan, saya taruh saja dia di atas tanah agar saya bisa menyapu halaman rumah. Terkadang, ketika anak rewel, saya biarkan anak menangis lama, dengan harapan suami mau mengangkat dan menenangkan anak itu, tetapi suami sama sekali tidak peduli.” Pada puncak kemarahannya, Hana mengungkapkan penyesalannya menikah dengan Dwi, “Tapi mas Dwi diam saja.”

Sebagai perempuan bekerja dan memiliki anak, saya bisa merasakan posisi Hana. Beban ganda memang berat. Saya merasa beruntung karena sangat didukung oleh suami. Meskipun saya mengisi diskusi pada hari Minggu, suami tidak berkeberatan. Dia akan mengasuh anak di rumah. Pernah suatu kali tetangga berkomentar, “Bundane ke mana? Wah mesakke yo hari libur ditinggal bundane. Lha trus mangane kepiye? Sek ngadusi sopo?[3] Dengan enteng, suami saya menjawab, “Ya, saya sendiri yang melakukan, bundanya ada jadwal kerja.” Bahkan ketika saya banyak melewati hari libur di komunitas, suami dan anak saya akan dengan senang hati ikut meski dengan jarak tempuh dua jam, bahkan dalam kondisi hujan. Kami bahagia melalui itu semua. Kami anggap itu berlibur ke desa, menikmati alam.

Persoalan HP selalu menjadi pemicu percekcokan dalam rumah tangga mereka. “Yang sering dipermasalahkan oleh istri saya adalah HP. Bagi saya, HP itu istri pertama. Istri kedua yang ada di rumah. Kenapa? Karena HP ini selalu menemani ke mana pun saya pergi.” Mereka menyadari, putri kecilnya akan menjauh ketika terjadi percekcokan. Miskomunikasi sering terjadi antara keduanya. “Meskipun bertemu setiap hari tetapi jarang sekali ngobrol,” ujar pria perokok ini pada sesi diskusi tentang komunikasi yang difasilitasi Thonthowi. Kondisi ini diperburuk dengan minimnya waktu bersama di antara mereka. Setiap hari Dwi mengajar, pulang lalu tidur, jam empat sore hingga jam dua dini hari berjualan angkringan. Sepulang berjualan, anak dan istri sudah tidur. Pagi hari ia sibuk mempersiapkan keperluan mengajar. Hana sendiri merasa tidak tenang selama suaminya bekerja satu kantor dengan selingkuhannya. Saat tidur pun pikiran Hana tetap ke suami, kecurigaan itu selalu muncul. “Jangan-jangan, selama berjualan angkringan, suami leluasa berkomunikasi dengan selingkuhan dan teman-teman perempuan lainnya.” Hal ini berdampak pada tubuhnya yang semakin kurus.   

Sensitivitas dan kesadaran Dwi akhirnya muncul. Hal itu diakuinya setelah mengikuti diskusi dua jam di komunitas, utamanya pada sesi komunikasi dan pembagian peran dalam rumah tangga, puncaknya pada meeting couple. Meeting couple memang didesain untuk membantu pasangan mengungkapkan hal-hal yang selama ini tidak bisa dikomunikasikan dengan baik, baik itu masalah pengasuhan, pembagian peran dalam rumah tangga, komunikasi, seksualitas, apa yang disuka dan tidak disuka dari pasangan, dan persoalan lainnya sehingga mereka bisa saling mengerti dan memahami apa yang dirasakan pasangan yang selama ini tidak pernah diungkapkan dan tidak dikomunikasikan dengan baik.

Semenjak itu, muncul komitmen darinya untuk memperbaiki hubungan dengan istri, dimulai dengan mengubah pola komunikasi. Meski awalnya terasa canggung, akhirnya mereka berhasil mencairkan komunikasi yang selalu diawali oleh istrinya. Sehari-hari Hana memang selalu bercerita tentang anak dan aktivitas hariannya kepada suami. Pada mulanya ia hanya mendapat respons sekadarnya, bahkan kadang tidak mendapat respons sama sekali, lama-kelamaan Dwi menanggapinya dengan baik. “Saya ingat pertama kali kami bisa ngobrol dengan lancar itu ketika saya membahas soal Lintang, anak kami. ‘Besok Lintang kita sekolahkan di mana, ya? Pendidikan seperti apa yang akan kita berikan?’” Dwi menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Seterusnya, apa pun yang dibicarakan Hana, Dwi akan merespons dan memberikan masukan. Bahkan, saat ini, Dwi sudah mulai bercerita terlebih dahulu tentang pekerjaannya. Hal ini membuat Hana bahagia karena tahu apa yang dipikirkan dan dirasakan oleh suaminya. Situasi ini didukung berkurangnya Dwi memegang HP dan semakin banyaknya waktu Dwi untuk keluarga. Saat ini, Dwi memutuskan untuk tidak mengajar dan berjualan angkringan lagi. Ia ingin fokus berdagang buah di pasar dari pagi hingga sore. “Agar lebih banyak waktu untuk keluarga,” ujar laki-laki berambut cepak ini. “Ya masih pegang HP, sih, Mbak, tapi untuk urusan pekerjaan saja, tidak lagi menanggapi BBM curhat teman-teman perempuannya,” tambah Hana.

“Dulu saya beranggapan laki-laki jangan sampai melakukan pekerjaan di rumah. Sekarang saya memahaminya berbeda, pikiran itu ternyata keliru,” ujar Hana pada sesi pembagian peran dalam rumah tangga, “Saat ini, pekerjaan rumah dilakukan suami tanpa menunggu permintaan saya. Sesudah makan sekarang ia mau mencuci piring sendiri. Ketika melihat rumah belum disapu, Dwi akan menyapu. Ketika melihat pakaian belum dicuci pun, dengan serta-merta dia mencucinya. Kalau mau makan, tidak perlu disiapkan. Kalau tidak ada lauk, ya, dia mau bikin sendiri atau beli di warung. Itu yang saya suka dari mas Dwi,” ujar perempuan lulusan sarjana ini. Perasaan kecewa dan kekesalan Hana pun berkurang. Hal ini berdampak pada hubungan intim dengan suaminya, ia mulai menikmati ketika berhubungan intim dengan suaminya karena ada rasa nyaman dan tenang. Dulu, hal itu dilakukan karena terpaksa, “Cuma karena kewajiban sebagai istri saja, Mbak.” Dulu, Hana pernah menolak beberapa kali hingga membuat Dwi marah besar.

Tidak hanya istri, kepada putri semata wayangnya pun sikap Dwi berubah. Meskipun pada awalnya sang anak menolak, dengan dukungan Hana, Lintang mau mendekat. Hana memberi penjelasan kepada Lintang, “Kono pakpung kaleh bapak, ibu lagi repot masak,”[4] atau Kono tumbas kaleh bapak, ibu lagi nyapu.[5] Lama-lama Lintang terbiasa dengan ayahnya. Apalagi saat ini ayahnya sering membelikan makanan ketika pulang, ngeloni saat tidur. Bahkan, sekarang, ketika mau tidur Lintang selalu menanyakan ayahnya. Meskipun merasa repot karena anak ingin selalu dekat dengannya, Dwi bahagia. Pernah suatu hari dia berdua saja dengan putri kecilnya di rumah, istrinya sedang ke Wonosari menghadiri rapat. Hari itu dia berencana membuat kandang ayam. Rencana itu batal total karena ketika hendak bekerja, ia selalu saja dipanggil putri kecilnya untuk diajak main ini dan itu, minta digendong. Hingga sore, tidak satu pun pekerjaan terselesaikan. Meskipun kesal, dia merasa bahagia karena merasa dibutuhkan buah hatinya. Dari kejadian itu dia pun merasakan ternyata mengasuh anak tidak mudah, ia bisa merasakan kerepotan istrinya sehari-hari mengasuh anak sendirian. 

Ketidakdekatan Dwi dengan anak ini bukan tanpa alasan. Dwi kecil tidak dekat dengan ayahnya. Sikap ayahnya yang otoriter dan kesukaannya menjewer membuat anak-anak takut. Sesi pengasuhan membuatnya berefleksi pengalamannya diasuh ketika kecil. Hal yang diingat dari bapak adalah uang. “Ketika SMA, saya tinggal di kos dan waktu itu, setiap Sabtu sore saya pulang dan berangkat lagi Senin pagi. Pada sebuah Sabtu, sepulang dari sekolah, saya melihat uang di meja kamar saya. Ayah menaruhnya di situ untuk bekal sekolah. Biasanya, ibu yang memberikan uang, walaupun uangnya dari ayah.” Hal ini sangat berkesan baginya karena sang ayah tidak pernah berkomunikasi dengannya. Menginjak dewasa, Dwi diajari ayahnya untuk tidak dekat dengan anak karena kalau dekat dengan anak, ia tidak bisa ke mana-mana. Namun, Dwi menampik itu semua. Kedekatan dengan anak membuatnya lebih bahagia dan anakpun sayang padanya. “Semenjak ikut Rifka, anak maunya dengan saya terus,” ujarnya.

Saya yakin perubahan memang tidak mudah dilakukan tetapi sangat mungkin jika ada niat dan terus berusaha, serta ada dukungan dari pasangan. “Dulu terjadi miskomunikasi dengan istri, saya masuk rumah dia keluar rumah. Sekarang berbeda, kami menjadi dekat. Kepercayaan istri juga mulai terbangun setelah saya memutuskan teman selingkuh saya. Dulu, istri saya anggap istri kedua, istri pertama HP. Saat ini, akhirnya saya bisa mengesampingkan HP. Kepercayaan istri dan kedekatan kami semakin terbangun,” komentar Dwi pada sesi evaluasi diskusi.

Kondisi inilah yang kita harapkan bagi pasangan yang mengikuti diskusi, hubungan mereka semakin harmonis dan bahagia. Dalam keluarga yang sehat, anak akan tumbuh bahagia tanpa kekerasan. Hal ini bisa terwujud dengan adanya relasi yang sehat dan berbagai saling: saling mengerti, saling menghargai, saling terbuka, saling percaya, saling membantu, saling mengingatkan, saling dukung, saling menyayangi dan mencintai, saling memberi dan menerima, dan saling-saling lainnya.


[1] nggak asyik

[2] “Sana, sama ibumu.”

[3] “Bundanya ke mana? Wah kasihan, ya, hari libur ditinggal bundanya. Lalu makannya bagaimana? Yang memandikan siapa?”

[4] “Sana mandi sama bapak, ibu sedang repot masak,”

[5] “Sana beli (jajan) sama bapak, ibu sedang menyapu.”

Read 58 times Last modified on Jumat, 09 Jun 2017 12:53
Facebook SquareTwitter square

Statistik

Hari ini1018
Bulan ini36183
Pengunjung677284

Rabu, 28 Jun 2017 20:52

Guests : 51 guests online